Feeds:
Pos
Komentar

Archive for September, 2007

Kabar

Tak terasa, sudah sekitar 3 pekan saya kembali merasakan kehidupan di tanah air tercinta. Sudah mulai kembali terbiasa dengan kehidupan dan suasana Indonesia: jalan yang macet, trotoar yang tinggi-tinggi dan gak rata, susahnya nyeberang jalan meskipun ada zebra cross dan lampu lalu-lintas, naik ojek, naik angkot, makan di warteg pinggir jalan, ngantri bayar belanjaan di mall yang selalu penuh sesak pembeli, dan ngedoktor alias mondok di kantor pas hari kerja karena belum punya kos-kosan di Jakarta. Kehidupan yang seru! Kata teman saya: “welkam tu de janggel!”.

Belum lagi saat ini sudah mulai memasuki bulan Ramadhan, harga barang keperluan sehari-hari sudah mulai melejit naik, sudah harus mulai bikin rencana mudik pulang kampung. Pokoknya seru lah! Sementara itu, lihat berita di TV isinya selalu peristiwa tragis mulai dari harga-harga yang terus melejit (mengalami penyesuaian), kerusuhan, tawuran, kejahatan (dengan gambar-gambar yang vulgar), pokoknya jarang ada berita yang bikin hidup lebih hidup lah. Kata keponakan saya yang baru duduk di SMP: “gak usah kaget oom, berita gituan mah udah jadi makanan sehari-hari orang Indonesia!”. Hehehe… cuek pisan euy!

Oh iya, malam ini, selepas shalat maghrib saya juga sempat merasakan gempa di tempat kerja di lantai 19. Gile! goyangannya kerasa banget! Cukup lama pula (lebih dari satu menit!). Pintu dan tirai bergoyang cukup kenceng! Bahkan beberapa orang terlihat agak panik. Akhirnya kita yang masih ada di kantor turun lewat tangga darurat, meskipun ada beberapa orang yang cuek tetap turun pakai lift atau lebih memilih tetap tinggal di dalam gedung. Repotnya, jalan di tangga darurat gelap semua, kagak ada lampunya! Untung ada temen sekantor yang punya gantungan kunci berupa senter kecil, jadi cukup bisa membantu menerangi gelap gulitanya tangga darurat! Saya sendiri keluar masih pake sendal jepit. Pak deputi BPPT yang ruangan kerjanya berada di lantai yang sama dengan saya pun ternyata keluar masih pake sendal jepit juga karena baru mau ambil air wudu ketika gempa terjadi. Sementara itu di luar, sepanjang trotoar di jalan Thamrin, ternyata banyak juga karyawan yang berkantor di gedung-gedung tinggi di sekitar situ yang juga keluar! Jaringan telepon seluler pun sibuk, coba ngubungin Bandung gak bisa-bisa (di Indonesia terpaksa saya harus beli HP, tuntutan hidup biar bisa kontak sana-sini, maklum telepon kantor cuman bisa buat internal aja (kecuali di ruang-ruang tertentu punya atasan), sementara telepon umum pun susah dapetnya! Bahkan saya sempet diketawain temen sekantor: “hare gene gak punya henpon!”.

Selamat menjalankan ibadah puasa Ramadhan deh buat semua yang menjalankannya…

Iklan

Read Full Post »