Feeds:
Pos
Komentar

Posts Tagged ‘oseanografi’

Masih tentang reklamasi di Teluk Jakarta, berikut saya share salah satu laporan teknis yang pernah saya susun terkait reklamasi 17 pulau di Teluk Jakarta, semoga bermanfaat.

https://www.researchgate.net/publication/315805865_Laporan_Teknis_Bidang_Hidrodinamika_dan_Geomorfologi_Tim_Kajian_Kegiatan_Reklamasi_Balitbang_KP_Simulasi_Model_Hidrodinamika_dan_Dispersi_Termal_di_Teluk_Jakarta_Pra-_dan_Pasca-reklamasi_17_Pulau

 

Iklan

Read Full Post »

reklamasi_teluk_jakartaUrusan terkait reklamasi 17 pulau di Teluk Jakarta ternyata belum usai, dan semakin seru saja. Ada banyak isu dan permasalahan, baik sosial ekonomi dan lingkungan yang terus bermunculan. Pada masa sebelum ini, isu dan permasalahan tersebut sepertinya berhasil “diredam” dengan baik..

Mari kita ikuti saja terus perkembangannya..

Read Full Post »

Beberapa waktu yang lalu, istri saya, yang juga oseanografer, meminta saya untuk membuat beberapa modul pelatihan oseanografi sederhana dan menyampaikannya di depan mahasiswanya di Program Studi Oseanografi ITB. Kebetulan, selama ini sudah beberapa tulisan, yang seringkali mentok hanya jadi draft karena malas untuk melakukan sentuhan akhir, yang telah saya buat di waktu senggang saya. Beberapa di antaranya pernah pula saya publikasikan di blog saya yang lain, yaitu Oseanografi, yang sekarang dalam kondisi tak tersentuh alias jablay akibat koneksi internet yang tak seindah dulu waktu masih tinggal di Hamburg. Berikut adalah 3 modul pelatihan tersebut beserta sedikit penjelasan singkatnya:

  1. Modul Pengenalan Data Oseanografi, ukuran file 89 kB, sedikit membahas tentang sejarah survey (pengumpulan data) oseanografi di Indonesia dan sumber-sumber data, baik yang ada di lembaga penelitian di Indonesia maupun yang tersedia online dan gratis dari lembaga-lembaga penelitian di luar negeri. Sederhana sekali, hanya sekedar memberikan gambaran umum.
  2. Modul OTPS, ukuran file 282 kB, berisi penjelasan mengenai cara menggunakan perangkat lunak OTPS (OSU Tidal Prediction Software), bersifat sangat teknis, sebagian besar isinya saya terjemahkan langsung dari petunjuk yang ada dalam paket OTPS yang bisa diunduh dari situsnya Oregon State University.
  3. Modul Membaca NetCDF, ukuran file 420 kB, juga bersifat sangat teknis, ditulis berdasarkan pengalaman saya menggunakan salah satu NetCDF toolbox-nya Matlab untuk membaca data reanalisis dari NCEP (National Centre for Environmental Prediction).

Sebetulnya masih banyak modul yang tengah saya tulis saat ini, secara paralel, memanfaatkan waktu saya yang saat ini masih belum banyak terpakai di kantor akibat masih belum punya riset sendiri dan belum cairnya dana penelitian yang dipotong sampai 40% itu. Beberapa dari tulisan saya yang saat ini masih memerlukan sentuhan akhir adalah: Mengolah data ADCP dengan menggunakan perangkat lunak CODAS, Potensi Upwelling/Downwelling dalam Menyerap Anthropogenic Carbon, dan Model Biogeokimia Laut, Sebuah Pendahululan.

Harapan saya, semoga modul-modul tersebut dapat bermanfaat buat anda yang menggeluti bidang oseanografi…

Read Full Post »

Di kantor tempat saya bekerja ada seorang kawan yang kebetulan anaknya tahun depan akan masuk ke perguruan tinggi. Saat ini, sebagai orang tua, dia sedang mencari sebanyak mungkin informasi tentang jurusan atau program studi yang mungkin bisa dipilih anaknya nanti. Kawan saya ini lulusan dari Fisika Teknik yang bekerja di Jakarta sementara keluarga tinggal menetap di Bandung, senasib dengan saya. Pada suatu kesempatan dia sempat bertanya ke saya tentang Program Studi Oseanografi ITB, apakah cocok untuk anaknya atau tidak. Cocok dari sisi jenis kelamin (kebetulan anaknya perempuan) dan kemudahan mencari pekerjaan atau ketersediaan lapangan kerja.

Hm, kalau ada pertanyaan seperti ini, susah juga saya menjawabnya. Dari sisi jenis kelamin, sepertinya sih tidak ada masalah di jaman sekarang ini, toh kesetaraan gender sudah diakui di negeri ini. Hanya saja saya sedikit memberi masukan kepada kawan saya ini bahwa kalau nanti sebagai oseanografer anaknya banyak bekerja di lapangan (bekerja di kapal survey misalnya), maka dia harus siap selama berminggu-minggu di laut lepas. Pengalaman saya akhir tahun lalu mengikuti pelayaran dengan kapal riset Mirai dari Jepang, untuk pelayaran dari Selandia Baru hingga ke Okinawa (melintasi Samudera Pasifik), kami harus berlayar selama satu bulan lamanya. Di kapal riset Mirai itu sendiri ada 3 perempuan yang ikut, 2 teknisi dari JAMSTEC (yang memiliki kapal riset tersebut) dan seorang research scientist, mahasiswa S2 dari Filipina. Sebelumnya, dua teknisi dari JAMSTEC ini baru saja ikut dalam pelayaran dari Laut Bering hingga ke Selandia Baru yang memakan waktu lebih dari sebulan lamanya. Artinya, karena dilanjutkan dengan pelayaran berikutnya dari Selandia Baru hingga ke Okinawa ini, maka mereka harus berlayar lebih dari 2 bulan lamanya. Dari hasil tanya-tanya, dalam setahun mereka akan berada di atas kapal riset lebih dari 6 bulan lamanya. Wow! tua di laut dong!

Kebetulan kedua tekhnisi ini masih lajang, jadi pergi berlayar selama lebih dari 6 bulan dalam setahun masih bukan masalah bagi mereka. Bagaimana kalau mereka sudah berkeluarga dan punya anak pula? Hal seperti ini pernah juga menjadi bahan diskusi di radio Deutsche Welle tahun lalu, kebetulan istri saya termasuk salah satu yang diwawancarai. Topik yang menjadi bahan bahasan adalah: “Sejauh mana wanita bisa menjadi seorang saintis sekaligus merangkap sebagai ibu rumah tangga yang baik, dimana kedua tugas dan tanggung jawab tersebut bisa dijalankan dengan seimbang? Sukses berkarir sebagai saintis sekaligus sukses sebagai ibu rumah tangga yang tetap memiliki waktu untuk suami dan anak-anak”.

Nah, sekarang bagaimana dari sisi lapangan kerja? Sejujurnya, meskipun kita sering berbangga menyebut negara kita sebagai negara maritim, bangga punya ribuan pulau (sampai sekarang berapa jumlah pasti pulau-pulau kita masih belum jelas karena masih banyak pulau yang belum punya nama), mengaku punya garis pantai yang paling panjang di dunia (dunia internasional kalau tidak salah masih mengakui Kanada sebagai negara dengan garis pantai paling panjang di dunia karena kita masih belum selesai mengukur garis pantai kita), dan juga mengaku punya nenek moyang yang pelaut ulung, pada kenyataannya perhatian pemerintah pada sektor kelautan masih memble. Akibatnya, lapangan kerja di sektor kelautan juga masih sangat terbatas dan masih beresiko tinggi. Mau berwiraswasta, semisal membuat budidaya laut, pun masih riskan. Pernah suatu kali dalam sebuah seminar marikultur (budidaya laut) yang kami adakan di tahun 97-an, Bapak Iskandar Alisjahbana sempat “mengeluh” karena lahan budidayanya harus tutup akibat pemerintah setempat mengijinkan dibangunnya pabrik kertas di dekat lokasi budidayanya, yang katanya membuang limbah ke laut dan mencemari air di sekitarnya.

Kebanyakan lowongan yang ada untuk lulusan oseanografi masih terbatas pada lembaga penelitian atau perguruan tinggi, sementara di sektor swasta masih sangat terbatas, termasuk untuk berwiraswasta. Artinya, bersiap-siaplah untuk tidak langsung dapat kerja setelah lulus, kecuali kalau mau beralih profesi ke bidang lain. Dan hal inilah yang banyak terjadi, kebanyakan dari kawan-kawan kuliah saya dulu pada akhirnya banyak yang memilih untuk terjun di bidang tekhnologi informasi. Bahkan trend yang terjadi sekarang ini, banyak dari mereka yang setelah lulus sarjana (S1) melanjutkan kuliah magister (S2) di jurusan lain seperti Teknik Lingkungan, Teknik Sipil, Teknik Planologi, Teknik Elektro, dan juga Studi Pembangunan. Betul-betul beralih profesi! Mungkin karena dulunya memang punya obsesi lain (bukan sebagai oseanografer) tetapi harus mentok diterima di pilihan kedua waktu tes penerimaan mahasiswa baru, atau bisa juga karena memang dari awal mereka sudah salah pilih dan kurang sreg, tapi apa boleh buat daripada harus ikut tes masuk perguruan tinggi lagi…

Secara umum, sebetulnya peminat oseanografi di Indonesia sudah agak lumayan sekarang ini. Jumlah perguruan tinggi yang memiliki program studi ilmu kelautan pun semakin bertambah (dibanding jaman saya kuliah dulu). Di ITB sendiri ada dua program studi yang berurusan dengan laut, yaitu Program Studi Teknik Kelautan dan Program Studi Oseanografi, dimana untuk Program Studi Oseanografi mereka lebih mengususkan diri pada pemodelan numerik. Banyak dosen dari perguruan tinggi lain (baik di Jawa maupun di luar Jawa) yang belajar pemodelan oseanografi (jenjang S2) di Program Studi Oseanografi ini, dan kemudian mengembangkannya di perguruan tinggi mereka. Di negara maju seperti Jerman, yang riset dan tekhnologi kelautannya jauh lebih maju daripada kita, jumlah mahasiswa yang berminat mengambil ilmu kelautan justru semakin berkurang akhir-akhir ini karena keterbatasan lapangan kerja yang ada (kecuali menjadi peneliti) dan jenjang karir dan gaji yang menurut mereka kurang menarik. Maka dari itu tidak jarang lowongan riset di institut kelautan yang ada banyak diisi oleh peneliti dari negara lain, baik dari Eropa maupun Asia, dan saya termasuk yang memanfaatkan lowongan riset ini untuk mengambil gelar S3 saya.

Menurut istri saya, ITB akan meniadakan SPP (gratis biaya kuliah) buat mahasiswa yang memilih Program Studi Oseanografi, dan beberapa Program Studi lainnya seperti Astronomi dan Meteorologi, karena ilmu ini masih dianggap penting dan perlu terus dikembangkan di negeri ini, selain juga untuk menarik peminat. Sebetulnya ada juga pro dan kontra terhadap tawaran ini, dimana pihak yang kontra menilai bahwa tawaran ini justru akan membuat Program Studi yang bersangkutan menjadi kurang bonafid. Mereka mungkin termasuk orang yang punya moto: “gratis itu gak bonafid”.

Mungkin lain waktu saya perlu juga menceritakan isu terhangat apa saja di sektor kelautan yang ada saat ini yang menarik dan menantang untuk dikaji lebih lanjut oleh para penelit kelautan di Indonesia.

Read Full Post »