Feeds:
Pos
Komentar

Archive for Agustus, 2011

Dirgahayu Indonesiaku

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, dirgahayu mengandung makna panjang umur. Jadi, kalau dalam judul postingan saya kali ini memberi judul “Dirgahayu Indonesiaku”, itu artinya saya sedang optimis mendoakan semoga Indonesia, negeri yang saya cintai ini, masih tetap bisa bertahan hidup dengan semangat 45-nya hingga akhir zaman, meskipun masih banyak koruptor beserta komplotannya yang berkeliaran dan menggerogoti negeri ini bak parasit.

Tanggal 17 Agustus, seperti tahun sebelumnya, saya dan seluruh rekan kerja di Balai Riset dan Observasi Kelautan yang lokasinya agak cukup jauh dari perkampungan dan hiruk pikuk kota, kembali melakukan upacara bendera dengan penuh rasa khidmat, yang dilanjutkan kemudian dengan lomba-lomba khas 17-an seperti balap bakiak, balap kelereng, balap ular, tarik tambang, dan karaoke. Ruar biasa, meskipun sedang menjalani ibadah puasa Ramadhan, kami semua bisa menikmati perayaan tahunan ini dengan penuh suka cita dari pagi hingga saat berbuka puasa tiba.

Sama seperti waktu masih kecil dan remaja dulu, atau ketika sedang tinggal jauh di negeri orang, saat ini pun perayaan hari kemerdekaan selalu memberikan keceriaan dan kesan tersendiri buat saya. Waktu kecil dulu, saya selalu menantikan saat perayaan hari kemerdekaan agar bisa mengikuti pawai sepeda, lomba gerak jalan ataupun lomba baca puisi, melihat karnaval dan arak-arakan dengan kostum yang beraneka macam, menonton orang memanjat kayu pinang yang dilumuri pelumas, dan lain-lain. Semasa remaja dan duduk di bangku SMA, hampir setiap tahun saya selalu mengikuti lomba baca puisi perjuangan, meskipun tidak pernah jadi juara (hahaha). Sewaktu di Hamburg dulu, perayaan 17-an adalah saatnya untuk bisa berkumpul dengan seluruh masyarakat Indonesia yang tinggal di sana dan menikmati hidangan-hidangan khas Indonesia dengan hiburan-hiburan yang juga ditampilkan oleh masyarakat Indonesia.

Sepertinya saya sudah tidak punya ide lagi harus menulis apa di postingan kali ini, jadi sebagai penutup saya hanya mau mengucapkan “Selamat Hari Ulang Tahun Kemerdekaan yang ke-66 Indonesiaku, semoga Allah SWT selalu memberkahimu. Jayalah selalu Indonesiaku. MERDEKA!”

Iklan

Read Full Post »

Kecerdasan Emosional

Beberapa hari yang lalu sempat menonton acara menjelang Maghrib di Metro TV yang membahas tentang 3 potensi kecerdasan yang ada pada diri manusia, yaitu kecerdasan intelektual, emosional, dan spiritual dengan narasumber Dr. HC. Ary Ginanjar Agustian. Materi yang disampaikan cukup menarik, hanya saja ketika beliau memberikan contoh tentang kecerdasan emosional, ada sedikit yang menurut saya kurang sreg.

Ketika membahas tentang kecerdasan emosional, beliau mencontohkan tentang seorang istri pejabat yang melakukan acara syukuran dan mengundang istri-istri bawahan suaminya karena bahagia dan bangga anaknya berhasil masuk 10 besar di sekolahnya. Nah, dalam acara syukuran itu ternyata ada seorang ibu yang anaknya satu sekolah dengan anak si istri pejabat ini dan menduduki ranking pertama di sekolah tersebut. Alkisah disampaikan bahwa ibu tersebut, dengan perasaan bangga, mengatakan bahwa anaknya satu sekolah dengan anak istri pejabat itu dan menduduki ranking pertama di sekolah tersebut. Akibat ucapan itu, beberapa hari kemudian suami ibu tersebut ternyata dimutasikan…

Dari kisah sederhana itu, ternyata narasumber hanya menyoroti perilaku ibu yang anaknya ranking pertama saja, dimana dikatakan bahwa ibu tersebut kurang memiliki kecerdasan emosional, sementara istri pejabat yang menurut saya justru lebih memble kecerdasan emosionalnya tidak dibahas sama sekali. Hayo, kenapa coba?

Read Full Post »